Teroka Dakwah Ilmiah & Kebajikan ~Banda Acheh  

Posted by: ~princess Islam~

Assalamualaikum wbt.

Allahumma solli wasallim ‘ala Sayyidina Muhammad wa ‘ala alihi wasahbihi ajma’in.

Musafir kami ke Banda Acheh dan medan selama seminggu kurang sehari (12 Mac 2011 - 17 Mac 2011) telah memberikan kami seribu satu input dan ibrah yang berkesan dalam diri kami. Kunjungan kami ke sana punya matlamat yang besar, bukan hanya merantau ke tempat orang semata-mata, tetapi ingin belajar secara praktikal dan ingin melihat dengan lebih dekat lagi kesan peninggalan musibah tsunami supaya ianya bukan sahaja dilihat dengan mata, tetapi dilihat dengan mata hati dan sanubari.

Sesungguhnya bermusafir untuk mencari ilmu pengetahuan sangat dituntut, bahkan ia berada padajalan Allah. Ini berdasarkan hadis :

“Barangsiapa yang keluar dari rumahnya untuk mencari ilmu pengetahuan, maka ia berada di dalam jalan Allah sehingga ia kembali”(HR Tarmizi)

Para ulamak terdahulu telah menunjukkan kepada kita betapa pentingnya bermusafir dengan tujuan mencari ilmu. Ada yang sanggup meredah padang pasir yang panas terik, perjalanan beribu-ribu batu demi mendapatkan sebebis ilmu atau untuk meriwayatkan sepotong hadis Rasulullah s.a.w.

Teringat lirik nasyid “Musafir Kelana” yang didendangkan oleh Kumpulan Rabbani , antara lirknya,

“Berjalan bermusafirlah
Melihat keagungan Allah
Meninjau menitilah
Rahsia ciptaan Allah

Ziarahilah makam kekasih
Kenangilah rasulallah
Bangunkan jiwa jihad Islami
Semangat syuhada ilahi

Marilah bermusafir
Laksanakan tuntutan jiwa
Bermusafir berkelana
Luaskan pandangan saujana

Bermusafir berkelana
Kenal tuhan maha pencipta

Allah hu robbi 8x

Berbekal keimanan
Penyuluh disempanjang jalan
Mengharap keredaan
Doa menjadi kelaziman

Penat lelah mainan safar
Tempuhi ranjau banyak bersabar
Letih lesu tidak menentu
Syurga menjadi idaman kalbu

Ya! Bermusafir bukan bererti berjalan atau melancong semata-mata, bahkan meluaskan pandangan saujana, menambahkan lagi iman di hati.

Perkuburan Masal Siron : menempatkan 46,000 nyawa yang terkorban ketika tsunami

Program Teroka Dakwah Ilmiah dan Kebajikan ini secara langsungnya adalah bertujuan untuk meneroka perkembangan dakwah di negara orang di samping berbuat kebajikan sekadar yang termampu. Kerja kebajikan semestinya kerja yang mulia dengan menghulurkan tangan memberikan bantuan, bahkan ia adalah perintah Allah, berdasarkan firmanNya surah albaqarah ayat 195 mafhumnya :

“Dan infakkanlah hartamu di jalan Allah, dan janganlah kamu jatuhkan (diri sendiri) ke dalam kebinasaan dengan tangan sendiri, dan berbuat baiklah. Sungguh, Allah menyukai orang2 yang berbuat baik.”

Bukan itu sahaja, orang yang menginfakkan sebahagian hartanya di jalan Allah adalah merupakan antara ciri orang yang bertaqwa. Ini dijelaskan dalam firmanNya yang bermaksud :

" Kitab Al-Quran ini, tidak ada sebarang syak padanya (tentang datangnya dari Allah dan tentang sempurnanya); ia pula menjadi petunjuk bagi orang-orang Yang (hendak) bertaqwa Iaitu orang-orang Yang beriman kepada perkara-perkara Yang ghaib, dan mendirikan (mengerjakan) sembahyang serta membelanjakan (mendermakan) sebahagian dari rezeki Yang Kami berikan kepada mereka." {QS al-Baqarah :2-3}

Sungguh, rombongan kami sangat berharap untuk menjadi sebahagian daripada orang-orang yang dicintai Allah.

Ketibaan kami di lapangan terbang Banda Acheh disambut baik oleh penduduk di sana terutamanya Ustaz Abdullah yang banyak memberikan kami informasi dan panduan kepada kami sepanjang berada di Acheh selama 3 hari. Hanya Allah yang mampu membalas jasa Ustaz.

Kami menginap di Hotel Lading yang mana bertempat tidak jauh dari Masjid Raya Baiturrahman, berjalan kaki, 10 minit sudah sampai.

Kami sempat melawat ke tempat-tempat peninggalan tsunami . Dengan mata kasar kami sendiri, kami melihat sebuah kapal penjana elektrik yang beratnya 2600 tan berada di atas daratan diheret ombak tsunami lebih 5 kilometer dari lautan pada 26 disember 2004 yang lalu. Walaupun hampir 7 tahun tragedi itu berlaku, ia tetap meninggalkan sejarah dan iktibar buat warga Banda Acheh khususnya, dan seluruh pelusuk dunia amnya. Sememangnya peristiwa itu tidak dapat dilenyapkan dari fikiran warga Acheh.

Kapal Penjana Elektrik yang terdampar di daratan

Tragedi ini wajar dijadikan ibrah untuk manusia menilai keajaiban dan kebesaran Allah Yang Maha Berkuasa ke atas sesuatu. Dalam surah Yasin ayat 83 maksudnya :

“ Sesungguhnya urusanNya apabila dia hanya berkata kepadanya, “Jadilah!” Maka jadilah sesuatu itu.”

Ya! Allah Maha Berkuasa ke atas sesuatu! Sesungguhnya sangat mudah urusan Allah, hnya Dia berkata jadilah, maka tidak ada kudrat manusia untuk menolaknya. Air laut yang dilihat tenang, apabila diberi kekuasaan oleh Allah, mampu menghancurkan bumi dan seisinya. Subhanallah! Maha Suci Allah!

Seterusnya, kembara ke Lampulo bagi melihat bagaimana sebuah kapal nelayan terapung di atas sebuah rumah yang mampu menyelamatkan 59 nyawa daripada terkorban menjadi mangsa tsunami. Aku termenung sendirian, bagaimana mungkin bot tersebut boleh tersangkut di atas rumah tersebut melainkan diberi ilham oleh Allah swt.

Kapal nelayan yang masih tersangkut di atas sebuah rumah

Begitu juga lawatan kami ke beberapa buah masjid yang terselamat dari bencana tsunami termasuklah Masjid Raya Baiturrahman, Masjid Baiturrahim, dan Masjid Gurrah.

Masjid Raya Baiturrahman

Jemaah Maghrib Masjid Baiturrahman


Betapa bahagianya hati ini apabila dapat menjejakkan kaki ke masjid-masjid tersebut, terutama Masjid Raya Baiturrahman yang berada tidak jauh dari hotel yang kami menginap. Kami sempat berjemaah Subuh dan Maghrib di sana. Bisik hatiku , “tidak hairanlah masjid ini terselamat dari bencana tsunami, jemaahnya ramai, program tersusun elok, dan suasananya hidup! ” Ya! Mungkin ini menjadi ibrah kepada segenap penduduk supaya terus menghidupkan rumah Allah.

Bersama penghuni Yayasan Anak Yatim Antarabangsa YAPIEM
(anak yatim mangsa tsunami)

Nukilan mereka..

Di Yayasan Syeikh Abdul Rauf : Program Bestari Solat & Mahabbah Rasul

Kami juga telah melawat Rumah Anak Yatim Antarabangsa dan beberapa Yayasan atau Pesantren di Acheh iaitu Yayasan Syeikh Abdul Rauf dan Yayasan Omar Diyan.

Sesungguhnya memuliakan anak yatim sangat dianjur dalam Islam kerana orang yang menzalimi anak yatim disifatkan sebagai orang yang mendustakan agama, berdasarkan ayatNya :

"Tahukah Engkau akan orang Yang mendustakan agama (meliputi hari pembalasan)? Orang itu ialah Yang menindas serta berlaku zalim kepada anak yatim" {QS al-Maaun :1-2}

Kunjungan kami disambut dengan meriah bagi meraikan tamu. Memang, warga Acheh sangat memuliakan tamu. Kerna mereka yakin dengan hadis Rasulullah s.a.w. :

“ Barangsiapa yang ingin diluaskan rezekinya dan dipanjangkan umurnya, maka hendaklah dia menyambung silaturrahim” (Hadis Muttafaqun ‘alaih)

Hadis yang lain ada menyebut :

Dari abu Hurairah r.a katanya:”Rasulullah SAW bersabda:

"Sesiapa yang beriman dengan Allah dan hari kiamat, maka janganlah dia menyakiti tetangganya. Dan sesiapa yang beriman dengan Allah dan hari kiamat, hendaklah dia memuliakan tetamunya. Dan sesiapa yang beriman dengan Allah dan hari kiamat, maka hendaklah dia berkata yang baik atau diam.”
(HR Muslim)

Kedatangan kami disambut dengan meriah dengan deretan anak-anak berbaris dan bersalaman dengan ahli rombongan. Siap dengan persembahan anak-anak lagi! Wah, sangat terpegun dengan layanan penduduk di sana.

Sempat menyinggah di Taman Puteri Gunongan

Juga ke IAIN Ar-Raniry : Majlis Silaturrahim

Di kesempatan ini, saya ingin mengucapkan ribuan terima kasih kepada para pensyarah khususnya JPIM lagi khusus Baba kerana telah bertungkus lumus menjayakan program ini, diikuti sahabat-sahabat yang telah memerah keringat supaya usaha mereka turut dinikmati oleh sahabat mereka yang lain. Jazakallahukhairan jaza’, hanya itu yang mampu dikatakan.

Begitulah serba sedikit coretan perjalanan seorang musafir untuk dikongsi bersama. Semoga kembara musafir bukan hanya memberi manfaat kepada diri saya, malah kepada kalian juga. Kembara ke bumi Medan bersambung ke siri yang lain sekiranya punya kesempatan waktu. Wallahua’lam.

This entry was posted on 1:27 AM . You can leave a response and follow any responses to this entry through the Subscribe to: Post Comments (Atom) .

2 comments

ayen : terima kasih!
anda juga adalah insan yg terbaik!

Post a Comment