Menjana "Ahsanu 'Amala" Dalam Kehidupan  

Posted by: ~princess Islam~ in



Firman Allah s.w.t. yang bermaksud : “Maha suci Allah yang menguasai (segala) kerajaan. Dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. Yang menciptakan mati dan hidup untuk menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya, dan Dia Maha Perkasa, Maha Pengampun.” –QS Al-Mulk ayat 1-2-

Dalam menjelaskan firman Allah ni, Al-Fudhail bin ‘Iyadh berkata : “ Orang yang terbaik amalnya adalah yang paling ikhlas dan paling benar amalnya. Maksud ikhlas di sini ialah amal yang dilakukan hanya kerana Allah, manakala amal yang benar maksudnya amal yang mengikuti sunnah Rasulullah s.a.w.”

Amal yang benar tanpa niat yang ikhlas tidak akan diterima Allah. Begitu juga sekiranya amal yang dikerjakan secara ikhlas, tetapi dibuat bukan dengan cara yang benar, tidak juga diterima. Allah hanya menerima amalan yang benar dan ikhlas.

Contoh yang paling mudah untuk dilihat ialah ibadah solat. Mari kita lihat tiga situasi ini:

1. Si A solat dengan niat yang ikhlas dan mengikut segala rukun solat dan menjaga sah batalnya solat itu sebagaimana yang diberi panduan melalui sunnah yang mulia, maka solatnya diterima Allah.

2. Si B pula solat dalam keadaan bukan berniat kerana Alah, tetapi berniat utuk menunjuk-nunjuk, menunjukkan diri baik di hadapan orang, atau mengerjkannya sebagai satu aktiviti rutin riadah, maka solatnya tidak diterima.

3 Si C pula solat kerana Allah namun tidak pula menjaga rukun-rukun dan sah solat yang betul, maka solatnya juga tidak diterima.

Sekiranya dipandang dari sudut zahir, semuanya sama sahaja tetapi yang tersirat nilaiannya sangat berbeza. Mari kita singkap kisah para Sahabat, sekiranya mereka ingin melakukan satu-satu kebaikan, mereka tidak akan membuatnya secara sambil lewa, 'acuh tak acuh’, atau ‘biasa-biasa’ tetapi mengerjakannya dengan cara yang paling baik, agar amalan mereka dipandang bukan dari segi kuantiti yang banyak tetapi ‘high quality’! Begitulah cara didikan Rasulullah kepada para sahabat degan menanamkan dalam diri para sahabat amalan yang dilakuan benar-benar menjdi luar biasa atau ‘ahsanu ‘amala’!

Amal ‘biasa-biasa’ pun boleh jadi ahsanu ‘amala

Betul ke? Ya, amalan yang biasa boleh menjadi luar biasa kerana nilai sebenar amal soleh terletak pada niat. Ingatkah anda pada kisah dua anak Nabi Adam, Habil dan Qabil, apabila diperintahkan untuk mengerjakan ibadah korban, mereka patuh, kata orang “sami’na waatha’na.” Namun apa yang berlaku? Hanya korban Habil sahaja dterima Allah kerana Habil melakukannya kerana Allah dan memilih ternakan yang terbaik untuk dipersembahkan kepada Rabbul Jalil. Malang pula bagi Qabil yang tidak dterima Allah akan korbannya kerana niatnya yang tidak ikhlas dan memilih hasil ternakan yang kurang elok untuk dikobankan. Qabil menyahut perintah Allah, tetapi tidak mempersembahkannya dengan cara yang terbaik, tetapi dibuat secara ‘sambil lewa’. Maka korbannya tidak mendatangkan hasil apa-apa melainkan hanya penat lelah yang diperoleh. Rugilah bagi diri yang mempunyai nasib seperti Qabil.

Daripada kisah Habil dan Qbil, mungkin bilangan ternakan mereka sama banyak atau lebih kurang banyak sahaja, namun itu tidak dipandang Allah, Allah menerima korban hambaNya dari sudut ‘kualiti’, bukan hanya ‘kuantiti’!

Bagaimana niat boleh menjana Ahsanu ‘Amala?

  1. Niat lebih baik dari amal.

Sabda Rasulullah s.a.w. : “ Niat orang mukmin itu lebih baik daripada amal perbatannya.” {HR Thabrani dari Sahl bin saad). Imam Ghazali rahimahullah mengibaratkan niat itu seperti tiang, katanya : “ Tiang amal itu niat. Amal memerlukan niat supaya dengan niat itu, ia menjadi kebajikan. Dan niat itu sendiri adalah kebajikan walaupun amal perbuatan itu terhalang dengan sesuatu halangan.”

  1. Amal jadi besar kerana niat

Amalan yang kecil skali pun akan menjadi besar di sisi Allah jika diniatkan keraa Allah, dengan syarat amalan yang baik, bukannya amalan yang keji. Malah amalan yang ‘biasa-biasa’ akan menjadi luar biasa sekiranya niat tulus kerana Allah. Tetapi amal yang baik tanpa niat yang ikhlas walaupun pada hakikat zahirnya nampak baik, tidak akan dinilai oleh Allah. Berpahala atau tidak, diredhai atau tidak, dipandang besar atau kecil di sisi Allah adalah berdasarkan pada keikhlasan niat.

  1. Satu kebaikan, banyak pula ganjarannya

“ Boleh ke satu kebaikan membuahkan banyak ganjaran?” Ya, dengan memperbanyakkan niat yang baik-baik, akan menjadi ‘nilai tambah’ atau ‘pemangkin’ (catalyst) kpada amalan yang satu tadi ibarat satu serampang tapi banyak mata! Kata Imam Ghazali, “ Banyaknya niat yang baik membawa kepada berlipat ganda kelebihan.” Malangnya bagi seseorang yang hanya sibuk dengan nikmat dunia yang tidak ada cita-cita akhirat kerana sukar untuk meniatkan yang ‘baik-baik’ kerana mata mereka hanya dikaburi kebendaan.

  1. Allah tolong mengikut kadar niat

Sudah semestinya manusia beriwa hamba memerlukan Tuhan dalam hidupnya. Manusia yang yakin dengn ganjaran daripada Allah akan berusaha memperbaiki niat dan amalannya untuk dipersembahkan kepada Khaliqnya iaitu Allah Azzawajalla. Khalifah Umar Abdul Aziz ketika diutuskan surat dripada Salim bin Abdullah, membaca akan isinya yang berbunyi, “ Ketahuilah bahawa pertolongan Allah kepada hambaNya atas kadar niatya. Maka siapa yang sempurna niatnya, maka sempurnalah pertolongan Allah kepadanya. Dan jika kurang, nescaya berkuranglah kadarnya.” Jika amalan yang kecil pun boleh jadi besar, apatah lagi amalan yang besar, sudah pasti akan lebih besar ganjarannya. Betapa Allah Maha Pengasih terhadap hamba-hambaNya. Maka semua amalan tu akan menjadi amal taqwa yang mendekatkan seorang hamba kepada Allah. Semakin dekat dengan Allah, semakin dekatlah dia dengan rahmat dan kasih sayang Allah.


Mendapatkan ahsanu ‘amala dalam gerak kerja

Secara ringkasnya, dalam menjana ahsanu ‘amala dalam gerak kerja terutamanya gerak kerja dakwah dari pelbagai aspek kehidupan sama ada dari sudut pendidikan, ekonomi, politik, sosial, ada beberapa kriteria yang perlu dititikberatkan :

1. Memaksimumkan kelebihan atau potensi yang dimiliki
Setiap individu yang dilahirkan di atas muka bumi ini sudah pastinya memiliki kelebihan dan potensi masing-masing. Bohonglah sekiranya seseorang yang berkata, “ Saya tidak dapati apa pun keistimewaan pada diri saya.” Sekalipun banyak kekurangan yang dmiliki, pasti ada kelebihan sama ada tersurat mahupun tersirat. Seseorang mungkin hebat dari segi penyampaiannya, yang lain pula hebat dari segi penulisannya, yang lain pula hebat dari segi memberikan pandangan bernas, semuanya saling melengkapi sekiranya diadun sekali sebagaimana ‘cucur udang’ yang diadun dengan bermacam bahan untuk menjadikannya bertambah sedap! Oleh sebab itu, dalam mendapatkan kerja yang optimum, semuanya harus menggunakan sepenuhnya potensi yang ada.

2. Dibuat dengan hati yang ikhlas, lapang, dan bahagia.
Rasulullah s.a.w bersabda maksudnya : "Jika kebaikanmu membuatmu bahagia, dan keburukanmu membuatmu susah, maka kamu adalah Mukmin" (HR.Ahmad) Sikap berlapang dada sesama manusia dan pandangan sangat penting, tambahan pula bagi yang mengerjakan gerak kerja dakwah. Bayangkan sekiranya hati tidak ikhlas, tidak dapat menerima teguran orang lain, saling bermasam muka, bagaimana mungkin hati dapat dipujuk untuk melakukan kerja yang terbaik. Belajarlah untuk membuat sesuatu untuk ‘menghargai’, bukan hanya untuk ‘dihargai’!

3. Bersyukur dan Doa kepada Allah, Yang Maha Menguasai segala sesuatu
Setiap usaha harus disertai dengan doa dan tawakkal kepada Allah, serahkan semua urusan kepada Allah yang berkuasa mempermudah segala urusan. Setiap muslim haruslah menyedari bahawa semua kebaikan dan potensi yang ada pada diri kita adalah anugerah dan rahmat dari Allah Ta'ala dan tidak pula merasakan bahawa semua kebaikannya adalah karena dirinya dan usahanya. Manakan dapat seseorang manusia hidup dan mencapai kejayaan tanpa kudrat dari Tuhannya??


”Bagi pemimpin dalam dakwah, mereka mempunyai hak seperti bapa dalam ikatan hati, guru dalam faedah keilmuan, sebagai Syeikh dalam pendidikan kerohanian, sebagai ketua dalam memutuskan siasah umum bagi dakwah. Malahan dakwah kita menghimpunkan seluruh pengertian ini.”

-AsSyahid Imam Hassan Al-Banna-

This entry was posted on 1:53 AM and is filed under . You can leave a response and follow any responses to this entry through the Subscribe to: Post Comments (Atom) .

0 comments

Post a Comment