Ujian atau Balasan??  

Posted by: ~princess Islam~ in

Assalamualaikum dan salam sejahtera buat semua..

Sekarang ini, rata2 ipta atau ipts hari ini ditutup buat sementara waktu disebabkan wabak penyakit yang melanda negara kita pada hari ini iaitu Influenza A atau lebih dikenali dengan H1N1,selesema babi yang bermula di Mexico dan Amerika Syarikat, kini menyerang dunia menyebabkan ramai yang menjadi mangsa.

Begitu juga dengan institusi pengajianku telah ditutup buat sementara waktu selama seminggع atas arahan Kementerian Kesihatan.Berpeluang la aku bercuti di rumah selama seminggu..=)

Pagi tadi ada perhimpunan kat dataran, semata2 nak memberi pendedahan kepada guru pelatih tentang bahayanya h1n1..sekarang ni institut dah tubuhkan satu badan yang bertanggungjawab untuk mencegah h1n1 ni..alhamdulillah,institut ni amat mengambil berat kebajikan guru pelatih melihat kepada bilangan penduduk Malaysia yang menjadi korban akibat wabak Influenza A ini semakin meningkat kepada 15 orang..seperti yg dikatakan en eow, peratus mangsa yang terkorban daripada yang positive mencecah lebih 1%..perbandingannya, jika dalam 100 orang, mungkin seorang akan dijangkiti..dlm 600 orang, mungkin 6 orang yg dijangkiti..

Ya Allah,kami berlindung denganMu dari wabak penyakit h1n1 ini..Nauzubillah minzalik..

Segala yang terjadi itu ada hikmahnya..Mungkin ini adalah ujian dan juga mungkin sebagai balasan atas kesilapan manusia itu sendiri yang melanggar hukum Allah.Di dalam Surah Al-hadid ayat 22 Allah SWT berfirman yang mafhumnya: "Tiada suatu pun bencana yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis di dalam kitab (Loh Mahfudz) sebelum kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah."Inilah peringatan yang Allah turunkan.Namun, terpulang ke atas manusia itu sama ada untuk memikirkannya ataupun tidak.

Wabak selsema babi yang menular ini mudah berjangkit melalui sentuhan secara langsung dengan babi atau pemindahan virus selesema babi kepada manusia. Walaupun umat Islam tidak memakan babi atau terbabit secara langsung dalam menguruskan penternakan babi, virus yang menjangkiti manusia daripada babi boleh menyebabkan jangkitan antara manusia yang dijangkiti dengan manusia lain.Keadaan hari ini amat mendukacitakan kita yang akur akan perintah Allah yang sememangnya mengharamkan kita memakan daging babi tersebut.Semua yang terjadi hari ini akibat sikap sombong dan bongkak manusia melanggar perintahNya yang telah termaktub di dalam al-Quran.

Firman Allah SWT dalam Surah Al-Maaidah ayat 3 bermaksud: "Diharamkan kepada kamu (memakan) bangkai, dan darah, dan daging babi, dan binatang yang disembelih kerana yang lain dari Allah, dan yang mati tercekik, dan mati dipukul, dan mati jatuh, dan mati ditanduk, dan yang mati dimakan binatang buas, kecuali yang sempat kamu sembelih, dan yang disembelih atas nama berhala; dan (diharamkan) kamu mengundi nasib dengan anak panah. Yang demikian itu adalah perbuatan fasik."

Kepada sahabat yang telah dijangkiti virus ini, bersabarlah di atas ujian yang menimpa. Dengan kesabaran itu diharapkan diganjar dengan kebaikan. Setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya.Sabda Rasulullah SAW bermaksud: "Hebat dan amat mengagumkan sifat orang beriman, semua urusannya memberinya kebaikan, dan tiada perolehinya kecuali dia adalah mukmin, iaitu apabila ditimpa bahagia dia bersyukur, maka ia peroleh kebaikan (hasil syukurnya dia), dan apabila ia ditimpa keburukan, ia sabar dan baginya kebaikan juga." (Riwayat Muslim).

Apa yang perlu kita buat adalah kita perlu yakin dan berdoa bahawa wabak yang melanda akan terhapus juga akhirnya dengan kuasa Allah SWT yang menjadikan sesuatu dengan sebab dan musababnya.

Bismillahirrahmanirrahim.. Bismillahi syafi.. Bismillahi kafi.. Bismillahi ma'afi.. Bismillahillazi la yadhurruma'asmihi syaiun fil ardhi wala fissamai' wahuwassami'ul 'alim..

This entry was posted on 10:53 PM and is filed under . You can leave a response and follow any responses to this entry through the Subscribe to: Post Comments (Atom) .

0 comments

Post a Comment