Berbanggalah Menjadi Hamba ALLAH!  

Posted by: ~princess Islam~ in

Alhamdulillah..tika ini aku masih lagi diberi kesempatan oleh Allah untuk menghirup udara segar secara percuma ini. dan tika ini aku baharu sahaja melepaskan kekusutan yang bersarang di mindaku. Ku sedar, ini semua adalah ujian dari Allah. Masakan orang beriman itu mengaku beriman sedangkan dia tidak diuji? Ku capai al-Quran di hadapanku lalu ku memerhatikan ayat ini.

Firman Allah dalam Surah al-Ankabut ayat 2 yang bermaksud, "Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan, "kami telah beriman", dan mereka tidak diuji?".

Tiada siapa pun yang mampu menolak ayat ini. Menitis air mataku. Subhanallah! Ayat-ayat al-Quran seolah2 memujukku. Diteruskan lagi sehingga ayat yang ketujuh seolah menusuk kalbuku.

Firman Allah dalam al-ankabut ayat 7," Dan orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebaikan, pasti akan Kami hapus kesalahan2nya dan mereka pasti akan Kami beri balasan yang lebih baik dari apa yang mereka kerjakan.."

Nah!inilah janji Allah. Wahai diri, akuilah hakikat yang tersurat, semuanya ada hikmahnya. Tika ini juga, saya terjumpa satu artikel yang amat bermanfaat untuk dikongsi bersama yang mana telah ditulis oleh Ustaz Zaharuddin ,"Berbangga Menjadi Hamba Allah.."Ya!Saya berbangga menjadi hamba ALLAH!! Selamat membaca!

BERBANGGA MENJADI HAMBA ALLAH

Saya masih ingat ketika pertama kali membaca rantaian sanad yang menghubungkan diri saya dengan kitab “Sunan Al-Tirmidzi”. Saya begitu gembira melihat nama-nama ulama yang tercantum di dalamnya sambil membayangkan kebesaran jiwa dan ketinggian ilmu mereka. Salah satu dari nama itu sangat saya kenali, iaitu Abdul Wahab bin Ahmad Al-Sya’rani.

Beliau seorang ulama Mesir yang dilahirkan pada tahun 898 H dan wafat pada tahun 973 H. Beliau sempat berjumpa dengan Imam ahli hadis di Mesir, Jalaluddin Al-Suyuthi, dan belajar dengan ulama-ulama terkenal seperti Syeikh Zakaria Al-Anshari, Nashiruddin Al-Laqani, Syihabuddin Al-Ramli dan lain-lain. Singkat cerita, Asy Sya’rani kemudian terkenal sebagai seorang ulama Mesir yang memiliki ramai murid. Bukan hanya itu, tokoh-tokoh besar kerajaan juga sering berkunjung ke tempatnya.

Saya teringat suatu kisah. Suatu hari Perdana Menteri Ali Pasya berkata kepadanya, “Besok aku akan menghadap sultan. Jika engkau mempunyai hajat yang hendak disampaikan kepadanya, beritahukan kami.” Apakah jawapan al-Sya’rani? Sebagai ulama yang bangga dengan kedudukannya di sisi Allah, beliau hanya tersenyum lalu berkata, “Alhamdulillah, kami tidak memerlukan apa-apa daripada sultan. Namun jika engkau mempunyai hajat yang hendak disampaikan kepada Allah, beritahukan kami.”

Mendengar itu, Ali Pasya menunduk beberapa lama. Dia lalu berkata, “Astaghfirullah. Kalian sangat bergantung kepada Allah, sementara kami sangat bergantung kepada hamba-Nya. Kalian yang lebih benar. Sebab Allah memiliki semua kerajaan di langit dan di bumi.”

Tingkatan Golongan Faqih

Kebanyakan manusia pada hari ini begitu buta mata hatinya sehingga mereka melihat kelebihan duniawi satu-satunya ukuran kemuliaan dan kebanggaan. Harta dan pangkat menentukan status sosial; semakin banyak hartanya dan semakin tinggi pangkatnya, maka semakin tinggi kedudukannya di dalam pergaulan masyarakat.

Semua orang tahu dan yakin bahawa semua kenikmatan duniawi ini tidak abadi, oleh sebab itu tidak layaklah ia menjadi ukuran kemuliaan. Sebab mengapa berbangga dengan kemuliaan yang hanya beberapa saat sahaja dan diikuti dengan kehinaan selama-lamanya? Dalam hal ini, Rasulullah s.a.w. pernah bersabda, “Pada hari kiamat nanti, akan didatangkan seseorang penduduk dunia yang paling berbahagia. Dia akan dilalukan ke dalam Neraka beberapa saat, dan ditanyakan kepadanya, “Pernahkah engkau merasakan kenikmatan walau hanya sedikit?” Ia menjawab, “Tidak pernah wahai tuhan.” Demikian hadis riwayat Muslim dari Syaddad bin Aus.

“Laluan” sesaat di neraka ternyata dapat melupakan semua kenikmatan yang dirasakan sepanjang hidupnya di dunia.

Atas dasar ini, orang yang terbuka mata hatinya tidak pernah bangga dengan kelebihan duniawi yang dimilikinya. Dan jika melihat orang lain yang memiliki kelebihan, dia tidak akan rasa kagum apalagi iri hati hendak menyamainya. Dia selalu teringat ucapan Al-Hasan Al-Basri (w. 110 H) katanya, “Jika seseorang berusaha mengalahkanmu dalam urusan dunia, maka kalahkanlah dia dalam urusan akhirat.” (Riwayat Imam Ahmad dalam kitab Al-Zuhd ).

Imam al-Sya’rani melakukan itu dengan ucapan tegas, namun masih ada sopannya kepada pejabat tertinggi kerajaan. Ketika orang ini tertipu dengan membanggakan kedudukannya di sisi manusia, al-Sya’rani menyandarkan dirinya dengan membanggakan kedudukannya di sisi Allah. “Alhamdulillah, kami tidak memerlukan apa-apa dari sultan. Namun jika engkau mempunyai hajat yang hendak disampaikan kepada Allah, beritahu kami.”

Kata-kata ini hanya lahir dari hati yang benar-benar faqih. Sebab sebagaimana makna asalnya, fiqh bererti memahami bentuk dan roh ajaran agama dengan mendalam. Abu Hamid al-Ghazali dalam Ihya berkata, “Darjat paling rendah seorang faqih (pakar fiqh) ialah dia meyakini bahawa akhirat lebih baik daripada dunia.”

Semakin mendalam pengetahuannya tentang agama, semakin hatinya menyandari kebesaran Allah s.w.t. sehingga melahirkan rasa hormat, takut dan cinta kepada-Nya. Mujahid bin Jabr (w. 101 H) berkata, “Faqih (ahli fiqah) adalah orang yang takut kepada Allah s.w.t.” Imam al-Hasan al-Basri (w. 110 H) juga berkata, “Faqih ialah orang yang zuhud terhadap dunia, selalu mengharapkan akhirat, menyedari dosa-dosanya dan sentiasa beribadah kepada Allah s.w.t.” Semua ini diriwayatkan Imam Ahmad dalam kitab Al-Zuhd.

Indahnya menjadi Hamba Allah

Semakin hatinya mengenal Allah, semakin ia bangga menjadi hamba-Nya. Sebab Allah adalah tuhan pemilik alam semesta dan seisinya. Pangkat-Nya berada jauh di atas semua pangkat. Dan menjadi hamba-Nya, apalagi diakui sebagai hamba yang berbakti, merupakan kehormatan besar bahkan kedudukan paling berpengaruh di semesta raya wujud ini.

Itu rahsianya mengapa Allah menyebut Muhammad s.a.w. sebagai hamba-Nya dalam ayat yang bercerita tentang perjalanan Isra’ dan Mi’raj. “Maha Suci Allah yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari al- Masjidil Haram ke al-Masjidil Aqsha.” (Surah Al-Isra: 1).

Itu juga sebabnya mengapa Allah memanggil kaum mukminin kesayangan-Nya dengan sebutan hamba-hamba-Ku. “Wahai hamba-hamba-Ku, tiada kekhawatiran terhadapmu pada hari ini dan tidak pula kamu bersedih hati.” (Surah Al-Zukhruf: 68).

Pakar Tafsir terkenal dari Tunisia Syeikh M. Thahir bin ‘Asyur berkata: “Allah sering kali menyebut kaum mukmin dengan gelaran hamba yang di-mudhaf-kan kepada-Nya untuk menunjukkan kehormatan dan hampir.”

Aduhai betapa indah menjadi hamba Allah s.w.t. lalu mendengar panggilan Ilahi, “wahai hamba-Ku”. Keindahan itu melahirkan kepuasan dan kenikmatan di dalam hati melebihi kenikmatan apa pun yang ada di muka bumi ini.

Bangga Menjadi Muslim

Kenikmatan dan kebahagiaan yang dirasai seorang faqih jauh lebih tinggi daripada kenikmatan yang dirasai manusia mana pun. Ibrahim bin Adham pernah berkata: “Andai raja-raja dan putera-putera mahkota mengetahui kebahagiaan dan kenikmatan hidup kami, nescaya mereka akan berusaha merebutnya walau harus dengan pedang.”

Maka tidak mungkin seorang faqih seperti ini melihat tokoh-tokoh dunia dengan mata kagum, lalu mencari berbagai cara untuk mendekatkan diri kepadanya walau harus dengan menjual idealisme dan kesucian agamanya. Abdullah bin ‘Amr (seorang sahabat Nabi s.a.w.) berkata: “Barang siapa yang membaca al-Quran, namun ia masih merasa bahawa orang lain memiliki sesuatu yang lebih berharga daripada apa yang dimilikinya, maka ia telah menghina sesuatu yang Allah hormati dan menghormati sesuatu yang Allah hinakan.” Demikian seperti yang diriwayatkan Ibn Al-Mubarak dalam kitab Al-Zuhd.

Sebaliknya, kita selalu menyaksikan jiwa besar para ulama yang selalu menjaga kehormatan diri dan agamanya. Bagi mereka, nikmat Islam satu-satunya kebanggaan yang patut disyukuri. Ibn Abi Syaibah di al-Musannaf dan Al-Hakim di al-Mustadrak meriwayatkan ucapan Umar bin Al-Khattab yang sangat faqih: “Allah telah memuliakan kita dengan Islam. Jika kita cuba memuliakan diri dengan selainnya, Allah akan menghinakan kita.”

Hammad bin Zaid bercerita, “Ayyub pernah bersahabat dengan Yazid bin Al-Walid. Ketika Yazid menjadi khalifah, Ayyub berdoa: Ya Allah, buatlah dia melupakan diriku.” Kisah ini dapat ditemui dalam kitab Tazkiratul Huffaz karya Al-Dzahabi. Ayyub yang dimaksud di sini ialah Ayyub bin Abi Tamimah al-Sakhtiani, seorang ulama tabiin pakar hadis dan fiqah di Basrah. Beliau salah seorang guru hadis Imam Malik; Al-Bukhari dan Muslim yang banyak sekali meriwayatkan hadis melalui salurannya.

Dalam kitab Manaqib Imam Ahmad bin Hanbal, Ibn al-Jauzi meriwayatkan dari Said bin Ya’qub katanya, “Ahmad bin Hanbal pernah menulis surat kepadaku (isinya): bismillahirrahmanirrahim. Dari Ahmad untuk Ya’qub. Amma ba’du. Dunia ini penyakit, penguasa penyakit, dan ulama adalah doktornya. Jika engkau melihat seorang doktor menarik penyakit kepada dirinya, maka jauhilah ia.Wassalam.”

Jiwa Pendakwah

Setiap al-da’i ilallah (pendakwah yang mengajak manusia kembali kepada Allah) wajib bersifat faqih dan meyakini kebaikan dakwahnya. Alasannya sederhana; seorang penjual harus meyakini kelebihan barang jualannya. Jika tidak begitu, dia tidak mungkin menjadi penjual yang berjaya. Wallahu a’lam.

This entry was posted on 8:31 AM and is filed under . You can leave a response and follow any responses to this entry through the Subscribe to: Post Comments (Atom) .

0 comments

Post a Comment